Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Outsourcing Call Center

0

Dalam bisnis, setiap orang mencari cara lain untuk menghemat uang dan memangkas anggaran, oleh karena itu outsourcing telah menjadi pilihan yang sangat populer bagi banyak pusat panggilan. Pengalihdayaan berarti pusat panggilan terletak di fasilitas terpisah, seringkali di negara dunia ketiga, di mana biaya rendah dan tersedia banyak pekerja yang siap dan mampu. Ini menghemat banyak uang perusahaan dalam gaji dan biaya overhead dan karenanya dapat menjadi solusi yang sangat layak untuk dipertimbangkan oleh bisnis.

Pro dan Kontra Outsourcing

Selain penghematan uang yang Kumpulan call center perusahaan signifikan dari call center outsourcing yang membuatnya bermanfaat bagi banyak perusahaan, perusahaan call center di negara lain dapat mempekerjakan profesional terlatih khusus yang keahlian teknisnya dapat Anda manfaatkan. Namun ada juga kerugian untuk memiliki pusat panggilan Anda yang terletak sangat jauh. Pertama-tama, karir pusat panggilan apa pun secara lokal didistribusikan kembali yang menyebabkan masalah pengangguran. Lebih penting lagi, perusahaan tidak memiliki kendali atas fasilitas pihak ketiga mereka dan karena itu tidak dapat menjamin kualitas, efisiensi, atau menggunakan metrik mereka untuk menentukan produktivitas. Ada juga potensi risiko data yang dapat diakses oleh pekerja call center luar negeri, karena mereka mungkin tidak memiliki loyalitas dan kebijaksanaan yang sama. Akhirnya, layanan pelanggan dapat dikompromikan jika pembicaraan mereka tidak jelas dan akurat,

Bisnis Telemarketing Apa yang Memiliki Risiko Paling Kecil Saat Outsourcing

Dengan pusat panggilan yang dialihdayakan, ada risiko terhadap keandalan dan reputasi bisnis karena kurangnya kendali atas layanan yang diberikan. Dengan outsourcing help desk, risiko berjalan lebih tinggi karena mungkin ada masalah komunikasi dan oleh karena itu keterlambatan waktu penyelesaian. Demikian pula, di call center bank, agen harus berurusan dengan informasi sensitif, kerahasiaan informasi tersebut dapat dengan mudah dikompromikan dalam situasi outsourcing. Perusahaan telemarketing yang dapat menjalankan risiko terendah adalah perusahaan yang digunakan untuk panggilan keluar atau bantuan teknis dasar di mana kemungkinan kegagalan komunikasi lebih kecil.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *