Merancang dan Membangun Aplikasi Pembayaran

0

Kecuali jika Anda menggunakan aplikasi keranjang belanja siap pakai, kemungkinan besar Anda atau pengembang Anda akan menyesuaikan setidaknya beberapa elemen aplikasi pembayaran Anda untuk memenuhi kebutuhan spesifik Anda. Aplikasi pembayaran Anda mungkin sederhana atau rumit; Bagaimanapun, mengikuti urutan acara yang benar dan memanfaatkan teknologi yang tersedia akan membantu meningkatkan kepuasan pelanggan; mengurangi biaya pengembangan, kesalahan https://www.gerhana-reload.com terkait pembayaran, dan waktu ke pasar; dan memberi Anda aplikasi yang lebih fungsional.

Artikel berikut menyoroti langkah-langkah utama yang terlibat dalam merancang, membangun, dan meluncurkan aplikasi pembayaran. Meskipun ditulis dari sudut pandang pengembang, ini akan membekali pedagang dengan informasi yang dapat Anda GERHANA RELOAD gunakan saat berinteraksi dengan pengembang selama proses berlangsung. Ini adalah bagian dari rangkaian artikel yang ditawarkan oleh EasyPay123 untuk membantu pedagang memahami berbagai aspek pemrosesan pembayaran kartu kredit.

Langkah 1: Pahami Kebutuhan Pengguna

Memahami kebutuhan pengguna adalah titik awal yang diperlukan untuk pengembangan aplikasi pembayaran apa pun. Mendokumentasikan bagaimana pengguna akan berinteraksi dengan aplikasi dan semua fiturnya yang beragam memastikan bahwa semua pihak dapat menyetujui seperti apa produk akhir nantinya dan bagaimana pengoperasiannya. Beberapa pertanyaan yang harus dijawab pada tahap ini antara lain:

* Bagaimana pembayaran akan diterima (online, phone-in, IVR, dll.)?
* Data pelanggan apa yang akan diambil (misalnya nama, nomor telepon, info alamat, dll.)?
* Data tambahan apa yang akan dikumpulkan (misalnya demografi, kuesioner, dll.)?
* Kolom data mana yang harus dibuat “wajib” pada antarmuka?
* Skrip deteksi/koreksi kesalahan atau validasi data apa yang akan digunakan (misalnya validasi nomor kartu kredit MOD10, format tanggal/dolar, dll.)?
* Apakah ada perhitungan yang perlu dilakukan pada antarmuka?
* Akan seperti apa tampilan dan nuansa antarmuka (grafik, teks, warna, dan tata letak)?
* Apakah akses ke aplikasi dibatasi oleh alamat IP atau nama pengguna/sandi?
* Apakah hasil transaksi akan memperbarui database secara real-time atau dapat diakses oleh aplikasi/data-base pihak ketiga di beberapa titik setelah transaksi berlangsung?
* Bagaimana data kartu kredit dimasukkan (diketik, digesek, layar sentuh, dll.)?
* Konten apa yang harus diletakkan di halaman respons/tanda terima?
* Bagaimana cara pelanggan/penjual menerima tanda terima email (jika diinginkan)?
* Apa isi tanda terima yang dikirim melalui email?
* Bank apa yang akan digunakan untuk rekening pedagang?
* Di mana aplikasi akan dihosting?
* Bagaimana formulir pembayaran diamankan?

Jawaban atas pertanyaan ini harus dicantumkan dalam dokumen spesifikasi sehingga pedagang dapat mengulas dan memberi komentar. Langkah ini akan mengurangi waktu dan biaya pengembangan, dan juga meningkatkan kepuasan pedagang dengan proyek tersebut.

Langkah 2: Desain Antarmuka

Merancang antarmuka pengguna selalu merupakan “sebagian seni/sebagian teknologi” dan akan sangat bervariasi tergantung pada aplikasinya. Itu harus didorong terutama dari kebutuhan pengguna yang didefinisikan di atas. Selain itu, pertimbangan teknis, seperti sistem operasi target, lingkungan hosting, dan bahasa pengembangan harus diperhitungkan. Keputusan ini adalah “daging dan kentang” dari sebagian besar bisnis pengembang, jadi sedikit diskusi diperlukan di sini. Mock-up antarmuka berguna agar pengguna dapat memberikan masukan dan menguji aplikasi (beberapa gateway pembayaran menyediakan lingkungan pengembang sehingga transaksi dapat disimulasikan secara akurat dengan aplikasi sebelum “diluncurkan”).

Anda mungkin ingin menyertakan sejumlah skrip di antarmuka untuk mengurangi kesalahan dan meningkatkan fungsinya. Beberapa yang mungkin berguna bagi Anda meliputi:

(a) Pemeriksaan MOD10: Menggunakan algoritme Luhn untuk menentukan apakah nomor kartu kredit valid atau tidak. Mengurangi waktu transaksi. Dapat mengurangi biaya pedagang jika biaya gateway untuk nomor kartu kredit yang gagal.
(b) Pembuat Nomor Pesanan: Menghasilkan nomor pesanan numerik unik yang dapat diposting dengan setiap transaksi. Dengan opsi “tolak nomor pesanan duplikat” diaktifkan (jika didukung), hampir menghilangkan risiko transaksi duplikat yang diproses oleh gateway.
(c) Kolom Wajib: Menonaktifkan kemampuan untuk mengirim transaksi kecuali semua kolom wajib dilengkapi pada formulir pemesanan. Memastikan semua data yang diperlukan / diinginkan diposting ke gateway pembayaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *